Lautan Jamaah Bersatu dalam Parade Sholawat Hari Santri 2023, Gubernur Khofifah: Teguhkan Semangat Majukan Bangsa dan Jaga Keutuhan NKRI

Ratusan ribu masyarakat Jawa Timur bersatu menggaungkan syahdunya salawat dalam kegiatan Parade Sholawat Hari Santri 2023 bersama Habib Syech bin Abdul Qodir Assegaf di Lapangan Kodam V Brawijaya Surabaya pada Minggu (22/10) malam.

 

SURABAYA, 23 Oktober 2023 – Ratusan ribu masyarakat Jawa Timur bersatu menggaungkan syahdunya salawat dalam kegiatan Parade Sholawat Hari Santri 2023 bersama Habib Syech bin Abdul Qodir Assegaf di Lapangan Kodam V Brawijaya Surabaya pada Minggu (22/10) malam.

Kegiatan yang digelar oleh Pemprov Jawa Timur bersama Kementerian Agama dan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) sebagai pamungkas peringatan Hari Santri 2023 tersebut sukses menyatukan ulama, santri, serta masyarakat untuk meneguhkan semangat menjaga keutuhan NKRI.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa yang hadir langsung dalam Parade Sholawat Hari Santri 2023 tersebut menyampaikan bahwa majelis ini menjadi penguat semangat bagi seluruh santri, ulama dan masyarakat di Jatim untuk terus melakukan jihad untuk bangsa dengan konteks kondisi masa kini.

Ia berharap lewat teladan ini, semangat para santri dapat terus disemai dan ditumbuhkan sebagai penguat negeri. Dimana, hal ini sesuai dengan tema Hari Santri 2023 yaitu Jihad Santri Jayakan Negeri.

“Jika dulu para kiai dan santri berjuang melawan penjajah, maka saat ini saatnya jihad dalam memjaga kemajuan bangsa menjaga keutuhan NKRI. Jihad kita saat ini adalah memberantas kemiskinan dan kebodohan,” kata Khofifah.

Tak cukup di situ, Gubernur Khofifah juga memimpin sholawat di sela sambutannya dan diikuti dengan antusias oleh ribuan jama’ah yang hadir dengan khidmat.

“Lewat bersholawat hati kita menjadi tenang, dan ketenangan ini tidak bisa dibeli. Ketenangan inilah yang kita cari dalam hidup. Tenang hati kita, tenang pikiran kita dan tenang jalan hidup kita. Semoga lewat bersholawat ini terus bisa memberikan penguatan seluruh warga bangsa untuk mencintai Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam,” ungkapnya.

“Semoga Nur Muhammad SAW senantiasa menyinari pikiran kita, menyinari hati kita,menyinari jalan hidup kita. Mudah-mudahan kita menjadi umat yang mendapat syafaat,” imbuhnya.

Dalam kesempatan ini, Gubernur Khofifah kembali menyampaikan rasa terima kasihnya pada Kemenag RI dan PBNU, sebab Jawa Timur telah dipilih menjadi tuan rumah rangkaian Hari Santri 2023. Dimana, Parade Sholawat ini merupakan yang pertama kali diselenggarakan di Indonesia.

“Tadi Pak Presiden hadir untuk mengikuti Apel Hari Santri dan kembali ke Jakarta di siang hari. Beliau menyampaikan, Parade Sholawat ini merupakan yang pertama kali ada di negeri ini,” sebutnya.

“Malam ini adalah rangkaian terakhir puncak Hari Santri, terimakasih Kemenag dan PBNU yang telah memberikan kesempatan bagi Jatim untuk menjadi tuan rumah rangkaian Hari Santri Tahun 2023,” lanjut Khofifah.

Akhirnya Khofifah menyampaikan terimakasih kepada TNI, POLRI , semua penduking acara mulai jalan sehat tanggal 21 Oktober, semua masyarakat yang hadir dan meramaikan semua rangjaian Hari Santri tahun 2023.

Sejalan dengan Khofifah, Sekjen PBNU Syaifullah Yusuf atau yang akrab Gus Ipul menyatakan bahwa lewat parade sholawat bersama ini semangat dan resolusi jihad para santri dirayakan. Selain itu, ini juga menjadi bentuk penyemangat perjuangan para santri dan santriwati kedepannya.

“Parade Sholawat ini menjadi momen kita untuk bersama merayakan kontribusi para santri karena Resolusi Jihad selama ini telah menjayakan negeri. Inilah cara umat merayakan kecintaannya kepada Nabi Muhammad. Semoga kita semua menjadi umat yang kembali bersatu di akhirat,” jelas dia.

Sementara itu, Habib Syech bin Abdul Qodir Assegaf mengatakan bahwa Jawa Timur memiliki magnet tersendiri baginya. Seringkali dirinya datang ke Jatim, namun merasa layaknya pulang ke rumah sendiri. Ia mengaku kagum atas semangat yang ditunjukkan oleh santri dan santriwati.

Secara khusus, ia juga mengungkapkan kekaguman atas kerja keras Gubernur Khofifah. Ia mengaku seringkali melihat berbagai capaian Gubernur Khofifah melalui media sosial.

“Seringkali saya lihat postingan Ibu Gubernur tengah menerima penghargaan maupun menyerahkan bantuan. Beliau bekerja tidak mengenal waktu,” ucapnya.

Dalam kesempatan tersebut, ia mengajak segenap masyarakat yang hadir untuk bersama-sama mendoakan keselamatan bangsa dan seluruh umat. Terutama, mengingat saudara Muslim di Palestina tengah menghadapi masa sulit.

“Sukses selalu untuk Ibu Gubernur Khofifah. Insya Allah, Allah selalu memberkahi beliau dan seluruh masyarakat Jawa Timur. Mudah-mudahan Allah terus menguatkan hati kita untuk mengikuti Ahlul Sunnah Wal Jamaah,” pungkasnya.

Turut hadir dalam Parade Sholawat, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokasi (Menpan-RB) RI, Pangdam V/Brawijaya, Kapolda Jatim, Habib Lutfi Bin Ahmad Al Atos, Sekjen PBNU beserta jajaran, serta beberapa Kepala OPD Pemprov Jatim.(dy)

Artikulli paraprakBuntut kekisruhan Ikatan Alumni ITB, Gembong gugat Notaris Danang 1,7 Milyar rupiah
Artikulli tjetërTower RSI Surabaya A.Yani Diresmikan Presiden, Gubernur Khofifah : InsyaAllah Jadi RS Modern dan Terpercaya Bagi Masyarakat