Pimpin Upacara Hari Sumpah Pemuda di Blitar, Gubernur Khofifah: Gaungkan Nafas Keteladanan dan Kepahlawanan Pemuda Extra Ordinary Asal Blitar

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memilih Kabupaten Blitar sebagai tuan rumah pelaksanaan peringatan Hari Sumpah Pemuda Ke-95 Tahun 2023, Sabtu (28/10).

KAB. BLITAR, 28 Oktober 2023 – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memilih Kabupaten Blitar sebagai tuan rumah pelaksanaan peringatan Hari Sumpah Pemuda Ke-95 Tahun 2023, Sabtu (28/10).

Dilaksanakan di Alun-Alun Kanigoro Blitar, Gubernur Khofifah menegaskan bahwa ada pemuda luar biasa di Blitar yang berperan besar dalam proses perjuangan pra kemerdekaan . Pemuda asli Blitar bernama Soekarni Kartodiwirjo.

Soekarni diketahui adalah pencetus usulan naskah kemerdekaan RI yang ditandatangani Soekarno-Hatta dengan atas nama bangsa Indonesia. Ditegaskan Gubernur Khofifah bahwa Soekarni Kartodiwirjo adalah pemuda kelahiran Blitar pada 14 Juli 1916.

“Hari ini kita menggelar upacara Hari Sumpah Pemuda di Kab Blitar. Kita ingin nafas keteladanan, perjuangan, kepahlawanan bisa tersampaikan dan diikuti keteladanannya. Bahwa tokoh muda pejuang kemerdekaan dari Blitar selain tokoh proklamator Bung Karno, ada juga Soekarni,” tegas Gubernur Khofifah.

“Soekarni adalah pemuda Blitar yang mengusulkan naskah proklamasi kemerdekaan yang ditandatangani Soekarno Hatta dengan mengatasnamakan bangsa Indonesia,” imbuhnya.

Tidak hanya itu, alasan Gubernur Khofifah melaksanakan upacara peringatan Hari Sumpah Pemuda ke-95 di Blitar juga karena daerah ini memiliki kaitan erat dengan perjuangan bangsa Indonesia.

“Selain itu Blitar juga kental dengan peristiwa pemberontakan tentara Pembela Tanah Air (PETA) yang dipimpin Soeprijadi, anak dari bupati Blitar di era kemerdekaan, Raden Darmadi,” ungkapnya.

Lebih lanjut Gubernur Khofifah berharap peringatan Hari Sumpah Pemuda ke-95 di Blitar ini bisa memberikan suntikan semangat kepada seluruh masyarakat terutama para pemuda. Bahwa ada lecutan semangat dan perjuangan yang di teteskan dari pahlawan-pahlawan asal Blitar.

Ia berharap ketiga tokoh besar dari Blitar tersebut akan memberikan suntikan semangat Perjuangan, semangat kepahlawanan dan semangat keteladanan kepada seluruh masyarakat Indonesia.

“Ini adalah cara kita menggaungkan kembali nafas menyampaikan pesan bahwa Blitar itu luar biasa. Blitar itu Hebat. Dan Blitar itu kontribusinya luar biasa sejak masa pra kemerdekaan. Maka untuk mengisi kemerdekaan pun harus dengan energi yang luar biasa,” tegasnya.

“Ayo bangun kehebatan yang lebih keren lagi dari Blitar. Khususnya dari para pemuda Blitar untuk kemajuan bangsa Indonesia,” tegasnya.

Khofifah menambahkan, tahun ini merupakan tahun ketiga Pemprov Jatim menggelar upacara peringatan Hari Sumpah Pemuda di luar Gedung Negara Grahadi, Surabaya.

Sebelumnya, di tahun 2021 upacara peringatan Hari Sumpah Pemuda dilaksanakan di Kabupaten Tuban. Hal ini tidak terlepas dari jejak atau peran dari Sugondo Djodjopuspito, tokoh pemuda tahun 1928 yang memimpin Kongres Pemuda Indonesia II yang menghasilkan isi Sumpah Pemuda.

Lalu pada tahun 2022, Madiun dipilih menjadi tuan rumah pelaksanaan upacara HSP ke-94. Alasannya, Madiun memiliki sosok pemuda pencetak sejarah yang berperan aktif dalam dua peristiwa yang menjadi tonggak sejarah nasional Manifesto 1925 dan Konggres Pemuda II.

Sosok tersebut adalah Prof Mr Sunario Sastrowardoyo, pemuda kelahiran Madiun 28 Agustus 1902 ini diketahui aktif sebagai pengacara. Ia membela para aktivis pergerakan yang berurusan dengan polisi Hindia Belanda.

Sunario merupakan penasihat panitia Kongres Pemuda II tahun 1928 yang melahirkan Sumpah Pemuda, di kongres tersebut, Sunario menjadi pembicara dengan makalah Pergerakan Pemuda dan Persatuan Indonesia.

“Kami sengaja menggelar peringatan Hari Sumpah Pemuda di luar Grahadi. Dan di Kabupaten Blitar ini adalah titik ketiga. Supaya setiap daerah itu memiliki gravitasi keteladanan dan kejuangan dalam mewujudkan cita cita besar membangun kesatuan bangsa,” tegasnya.

Selain itu di kesempatan ini, Khofifah kuga menyerukan seluruh pemuda untuk ambil bagian dan berkontribusi mewujudkan kemajuan bangsa mewujudkan Indonesia Emas 2045.

“Pemuda adalah bagian dari kekuatan yang tak terhentikan dalam membangun bangsa, mari bersama-sama kita bergandengan tangan memberikan kontribusi terbaik kita untuk mewujudkan Indonesia emas 2045,” ujarnya.

Peringatan Hari Sumpah Pemuda, kata Khofifah, merupakan refleksi bagaimana para pemuda sejak masa penjajahan punya semangat dan keberanian melakukan perubahan. Untuk itu, pemuda kata Khofifah harus menjadi inisiator, problem solver maupun game changer bagi Bangsa Indonesia.

“Pemuda di masa kini pun harus meneladani peran besar para pemuda di masa pra kemerdekaan. Bahwa pemuda harus menjadi inisiator, problem solver dan game changer bagi kemajuan Indonesia,” tegasnya.

Sebagai inisiator, lanjut Khofifah, para pemuda pada tahun 1928 telah memastikan persatuan kaum muda di seluruh negeri untuk bersumpah bertanah air satu, tanah air Indonesia, berbangsa satu, Bangsa Indonesia dan menjunjung tinggi bahasa persatuan yakni Bahasa Indonesia.

Tidak hanya itu pada Sumpah Pemuda kita juga menyaksikan pemuda Indonesia sebagai problem solver atau pemberi solusi. Pada saat itu rakyat Indonesia beratus-ratus tahun mengalami pembodohan, penindasan dan pemiskinan sosial dalam alam kolonialisme.

“Kaum Muda seluruh negeri saat itu memberi jawaban terhadap persoalan ini. Kesemua pemuda sepakat bahwa adalah Indonesia merupakan nama yang akan kita berikan pada negara kita setelah merdeka, dengan terlebih dahulu menyepakati tiga hal yang tertera dalam Sumpah Pemuda. Mereka adalah game changer Indonesia di masanya,” jelas Khofifah.

“Mari kita buktikan bahwa semangat pemuda adalah kekuatan yang tak terhentikan dalam membangun bangsa yang kita cintai. Selamat Hari Sumpah Pemuda ke-95. Semoga visi para pemuda pemberani di masa lalu dan visi ‘Bersama Majukan Indonesia’ menjadi kenyataan,” tutupnya.

Sebelumnya, upacara peringatan Hari Sumpah Pemuda pagi ini diawali dengan persembahan lagu teatrikal dari Paduan Suara UNUSA, penampilan Tari Kolosal “Jaranan Dor” 200 Penari dari Desa Wisata Semen kolaboarasi dengan SMPN 1 Gandusari, Kab. Blitar serta Drumband Genta Buana Brawijaya dari SMAN 5 Taruna Brawijaya Jawa Timur.

Berbagai penampilan pendukung upacara peringatan hari sumpah pemuda ke-95 ini mendapatkan apresiasi dari Gubernur Khofifah. Mereka memberikan tampilan luar biasa juga mengenakan pakaian adat dari berbagai provinsi yang ada di Indonesia.

Sebagai bentuk penghormatan atas jasa para pahlawan Blitar masa kemerdekaan, Gubernur Khofifah didampingi Wakil Gubernur Emil dan Sekdaprov Jatim Adhy Karyono memberikan penghargaan kepada salah satu keponakan pejuang kemerdekaan Soekarni yang diterima langsung oleh keponakan beliau..

Kemudian, Gubernur Khofifah menyematkan PIN, menyerahkan piagam penghargaan serta uang pembinaan Rp 10.000.000 kepada 7 pemuda.

Masing-masing, Bidang pengembangan kesadaran Abdul Rozak Kab. Sampang, Bidang pengembangan kecakapan Alfin Nurul Firdaus Kab. Pasuruan, Bidang Pemberdayaan Ekonomi M. Najih Islahuddin, Bidang Khusus – Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus Aloysia Dian Nimas Prameswari Kota Surabaya, Bidang Khusus – Ekonomi Ramah Lingkungan Slamet Riyadi, Kab. Probolinggo, Pemuda Inspiratif Abhi Praya Ifander Rafi (Kota Surabaya dan Bidang Khusus – Teknologi Pemberdayaan Desa Bagas Yudhoyono Purwanto, Kab. Malang, serta Pemuda Utama Terbaik Tahun 2023 Bagas Yudhoyono Purwanto Kab. Malang.

Selanjutnya Gubernur Khofifah menyerahkan piala dan penghargaan kepada 12 pemuda pelopor tingkat provinsi Jatim di bidang pendidikan, bidang agama sosial dan budaya, pengelola Sumber Daya Alam, Lingkungan dan Pariwisata, bidang pangan serta bidang inovasi teknologi. Selain piagam dan penghargaan, turut disershkan uang pembinaan masing-masing juara 1 Rp. 10.000.000, juara 2 Rp. 7.500.000 dan juara 3 Rp. 5.00.000.

Pemenang Pemuda Utama Terbaik tahun 2023 Bagas Yudhoyono Purwanto asal Kabupaten Malang mengucapkan rasa senangnya telah diberikan penghargaan bidang teknologi informasi pada seremonial upacara Hari Sumpah Pemuda tahun ini.

“Terima kasih Ibu Khofifah karena dengan adanya event ini menjadi wadah kami untuk mengkreasikan dan menumbuhkan inovasi serta prestasi kami, dan untuk membawa Jawa Timur bangkit kedepannya lagi,” katanya.(dy)

Artikulli paraprakSyafrudin Budiman : Partisipasi Politik Kaum Muda dan Hermeneutika Politik Kekinian
Artikulli tjetërDanrem Wijayakusuma Hadiri Upacara Hari Sumpah Pemuda Bersama Forkopimda Banyumas